Memaparkan catatan dengan label BOOK. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label BOOK. Papar semua catatan

Novel Menebus Rindu By Hany Hisham Musa

Novel Menebus Rindu By Hany Hisham Musa


"Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan kami telah beriman sedangkan mereka tidak diuji"  Petikan dari Surah Al-Ankabut

****

Assalamualaikum dan apa khabar. Semoga semuanya ceria dan sihat selalu. Hari-hari dirumah selain menyiapkan kerja-kerja design, zaza suka menghabiskan waktu membaca buku dan kali ini buku pilihan zaza adalah Novel Menebus Rindu karangan oleh Hany Hisham Musa.

Ini adalah pertama kali zaza mengenali penulis Hany Hisyam Musa dan novel Menebus Rindu kalau tak silap zaza adalah karya kedua atau ketiga beliau. Mula-mula zaza sangkakan penulisnya perempuan sebab nama Hany rupanya seorang lelaki..hehe, jangan marah ya.



Novel yang mempunyai setebal 415 muka surat ini pada zaza menarik jalan ceritanya. Dihasilkan dengan kualiti kulit buku yang sangat soft dan pada zaza design cover novel pun lawa dengan lukisan gambar seorang gadis di tengah jalan keretapi dan dikelilingi pokok-pokok indah. Sepertinya seolah berada di kawasan kampung. Terasa rindu pula kampung. Sudah lama tak pulang.

SINOPSIS NOVEL MENEBUS RINDU

Tentang dua jiwa yang hilang arah tuju setelah patah hati. Berhenti dicintai tanpa merelakan, dua jiwa itu ditinggalkan bersama sengsara rindu. Langkah mereka tersesat saat menggagahkan diri mencari arah ke mana rindu yang ditanggung itu harus ditebus. Rindu yang menemukan mereka tentang pelbagai perkara, termasuk diri sendiri yang tidak pernah mereka kenali. Azim tidak pernah tahu rupanya dirinya lemah dan Khadija tidak pernah tahu dia seorang yang kuat.

Ditinggalkan kekasih yang masih sepenuh hati dicintai, Khadija berusaha untuk mengubah dirinya demi menawan kembali cinta yang telah pergi. Tapi penghujung misinya, pelamin angannya musnah, dia terluka lagi. Lalu dia menyandarkan hidup pada satu-satunya harapan kasih yang tersisa, mencari bapa kandung yang terpisah sejak kecil. Kehilangan dan patah hati menjadikan Khadija kuat. Kerana hati yang kuat yang dia miliki itu adalah hati yang disakiti dan berpanjangan menanggung rindu yang disangka tiada berpenghujung.

Azim pula seorang yang hilang segala-gala yang dia miliki termasuk jatidirinya setelah kehilangan anak dan isteri. Meski telah separuh mati merindui dan merayu, isterinya tetap dengan pendirian untuk berpisah. Musnah dalam penyesalahan dan depresi, dia hilang pengharapan lalu menyerah kalah.

Pertemuan tanpa disangka antara Azim dan Khadija terjadi di Sri Lanka. Ketika Khadija sedang mengatur langkah sambil menggendong rindu mencari kasih yang terpisah, sebuah tragedi hidup dan mati terjadi antara dia dan Azim. Tragedi yang mengubah haluan Azim untuk kembali ke jalan pulang, jalan rahmat Tuhan. Jalan yang ditunjukkan Khadija yang bukan siapa-siapa kepada Azim.

“Dunia ini hanya tempat tumpangan. Kita semua adalah tetamu di dunia ini. Tetamu, bukan penghuni. Tetamu resamnya bakal pergi selepas menyinggah. Di sini bukan tempat tinggal kekal kita. Sabarlah, Tuhan beri ganjaran yang hebat buat orang-orang yang sabar. Dalam hidup ini, ingat satu perkataan. Sabar. Itu kata kuncinya. Kembalilah kepada Allah. Jangan biarkan cinta sesama manusia memusnahkan hidup kau.

Tersungkurlah di hadapanNya, kerana dia Allah, Tuhanmu dan Tuhanku.”

Setiap kalimat yang terungkap dari bibir Khadija tertusuk jauh ke lubuk hati Azim. Menebarkan sebuah maksud yang begitu bermakna. Sebuah kesedaran besar. Khadija menyambung.

“Mati itu dekat dengan kita. Mati itu tidak perlu dicari. Aku selalu mengingati diri aku, jangan pernah tidur di waktu malam dengan keyakinan keesokan pagi aku akan membuka mata lagi. Dan andainya esok aku masih membuka mata, aku akan ingatkan diri aku yang malam nanti belum tentu aku akan kembali ke katil itu lagi. Selamat malam.”


****

Pada mulanya zaza kurang faham cerita ni tapi selepas membaca beberapa helaian, barulah zaza nampak jalan ceritanya. Serius zaza katakan yang novel ini buat zaza mengesat air mata. Jarang zaza baca buku boleh rasa sebak. Mungkin faktor usia yang sudah pun angka tiga series ditambah pula sekarang mudah tersentuh hati jika melibatkan soal perasaan. 

Cerita mengenai tentang kehidupan Azim dan Khadija. Mereka tidak saling mengenali antara satu sama lain. Azim mempunyai kisah yang lampau yang buatkan zaza geram juga dengan wataknya. Khadija pula seorang gadis yang terluka jiwanya.


****

Sebuah foto misteri memberi kesan kepada Azim sehingga Azim merasakan dia perlu mencari siapakah pemilik foto tersebut dan membawa Azim ke Sri Lanka, bumi dimana buat pertama kali dia menemui foto itu. Disitulah terjadinya episod tragis dalam perjalanan hidupnya.

Dengan persediaan rapi, Azim terbang dan tiba di lapangan Terbang Bandaranaike Colombo Sri Lanka. Disinilah terasa seperti zaza turut mengembara bersama Azim. Diselitkan tentang tempat menarik yang dilawati Azim iaitu Pantai Galle Face dan paling menarik mengenai bandar Kandy. Sedikit sejarah diceritakan dimana Kandy adalah salah satu bandar di Sri Lanka yang mempunyai komuniti masyarakat berdarah Melayu. Juga beberapa tempat lain seperti Adam's Peak ( Gunung Sri Pada )

Zaza memang suka jika sesebuah novel tu menyelitkan sejarah atau fakta sesuatu tempat. Maklumlah zaman sekolah dulu memang minat dengan sejarah. Jadi makin teruja untuk zaza terus membaca novel ini. 

****

Azim sudah memiliki seorang isteri bernama Azura dan seorang anak bernama Adib. Akibat dari sikap Azim sendiri telah menyebabkan dia kehilangan Azura yang amat disayangi dan juga anaknya Adib. Part episod inilah yang buatkan zaza kesat air mata. Hahah..boleh pula touching tau...

Anaknya Adib meninggal dunia kerana sikap sambil lewanya. Adib meninggal disebabkan oleh...korang bacalah sendiri kalau nak tahu puncanya. Akibat peristiwa itu, Azura dilanda kerinduan pada anaknya. Dan disinilah terjadinya perkara yang tidak pernah azim impikan dalam hidupnya.

"Meringkuk Azura tersedu sedan setiap kali menyedari akan hakikat sebuah takdir yang telah terjadi. Bertemankan deraian airmata dia meratapi nasibnya.  Adib telah tiada didunia fana ini. Adib, hanya sebuah kesementaraan yang cukup singkat. Allah telah.....


Khadija, merintih kerinduan untuk mencari ayahnya yang tidak pernah diketahui sejak lahir, Dengan tekad, Khadija memulakan perjalanannya ke Sri Lanka untuk mencari ayahnya. Namun usaha Khadija akhirnya....adakah membuahkan hasil atau hanya sia-sia? Adakah ayahnya masih hidup atau hanya sekadar jasad yang tidak bernyawa lagi? Korang kena dapatkan novel ini kalau nak tahu okayyy...

****

Takdir akhirnya menemukan Azim dan Khadija. Disinilah bermulanya episod yang mengubah kehidupan mereka.


****

Dalam novel ini ada beberapa perkataan baru yang zaza baru dengar seperti dalam petikan ini,

"Selagi itu perjuangan hidupnya tidak akan pernah paripurna" Paripurna tu zaza rasa ia bahasa aras tinggi. Bila zaza google ia membawa maksud lengkap, rapat.

Part yang sangat menyentuh hati pula di babak 11 Badai. Kisah Azim lima tahun yang lalu bersama Azura dan anaknya. Part yang meruntun hati dan perasaan buat pembaca. Kisah rumahtangga yang musnah akibat kegilaan pada kerja sehingga mengabaikan tanggungjawabnya sebagai seorang suami dan ayah.

Pada zaza ia novel yang baik untuk dibaca. Konflik yang berlaku memberikan kita pengajaran bahawa kerja dan wang ringgit bukan segalanya untuk sebuah kehidupan yang bahagia. 

Biodata Penulis

M.Hany Hisham berasal dari Kuala Ternegganu. Merupakan lulusan Sarjana Muda Kejuruteraan dan kini merupakan seorang penulis buku. Novel pertama beliau Antara Langit, Bumi dan Dua Hati. Meminati dunia mengembara, beliau telah berjinak dalam bidang penulisan dengan artikel travelog bagi majalah Libur. Artikel beliau pernah memenangi Travelogue of the month" dan telah tersiar dalam majalah kabin bagi pesawat Air Asia Travel 3sixty. Karya beliau juga pernah disiarkan dalam akhbar Sinar Harian dan Mingguan Malaysia.

Bagi yang berminat untuk mendapatkan Novel Menebus Rindu ini boleh membuat pembelian di Kedai Buku Popular, Bookcafe, Shopee atau terus berhubung dengan penulis di instagram https://www.instagram.com/mhanyhisham/

CONTINUE READING
Zaza Iman
5 Comments

Buku Teruntuk Langit Yang Bercanda By Mustaqim Jiwa

Buku Teruntuk Langit Yang Bercanda By Mustaqim Jiwa


Assalamualaikum,

Apa khabar semua? Semoga sihat dan ceria selalu. Zaza nak tanya, kalau dekat laman sosial siapa yang korang suka ikuti? Kalau ditanya pada zaza selain beberapa artis, zaza juga amat suka mengikuti beberapa motivator kegemaran zaza. Antaranya Dr. Tuah Iskandar, Hilal Asyraf, Alif Teega dan Mustaqim Jiwa. 

Untuk kali ini, zaza nak kongsi mengenai motivator Mustaqim Jiwa dan bukunya bertajuk Teruntuk Langit Yang Bercanda.

Sebelum ni zaza sering ikuti Mustaqim Jiwa atau nama pena Jiwa,  dekat twitter. Zaza pun tak ingat dah sejak bila suka follow Jiwa ni tapi setiap status dan kata-kata motivasi, puisi memang kena dengan jiwa zaza. Menusuk kalbu la orang kata..sampai la selalu nampak Jiwa ni share beberapa buku yang ditulis. Masa tu belum tergerak hati lagi nak beli.

Kemudian zaza ikuti pula dirinya dekat instagram. Banyak kata-kata indahnya turut zaza kongsi dekat laman instagram zaza. Sampailah satu hari tu zaza ternampak Alif Teega ada buat review bukunya iaitu Teruntuk Langit Yang Bercanda. Terus zaza rasa macam terpana tau dengan ayat puisi yang dibaca oleh Alif iaitu :


Jika kamu rasa kecewa
Jangan beratkan jiwa
untuk tidak berdoa.

Kerana kecewa
tanpa berdoa,
sama seperti mematahkan
hatimu buat kali kedua.


Berdoa itu
ialah cara kamu,
gantung segala harapanmu
di tempat yang pasti.

Bila dengar je Alif baca puisi ni..deep gila rasa tau.. time tu juga lah zaza terus order Buku Teruntuk Langit Yang Bercanda ni.

Buku Teruntuk Langit Yang Bercanda by Mustaqim Jiwa

Buku Teruntuk Langit Yang Bercanda

Kalau baca tajuk pun dah memang best. Paling zaza suka sebab cover bukunya tu cantik. Siapa yang design tu? Tahniah! walaupun simple tapi buatkan zaza berkenan nak dapatkannya.

Buku ini berbentuk puisi  yang mengetengahkan kekecewaan dan kesedihan di dalam hati namun memberikan semangat dan harapan pada kita untuk bangkit kembali untuk kehidupan yang lebih baik.

Di dalam buku ini juga diselitkan lukisan indah dan juga ruang kosong yang boleh diletakkan gambar kesukaan. Amat sesuai sekali jika ingin menjadikan hadiah buat yang tersayang atau teman-teman.

Cuma ada sedikit beberapa perkataan yang zaza tak pernah dengar dan kurang faham contohnya pengunakan kata dalam puisi ini,

Sekalipun
jika aku telah menjadi
seorang tuna netra
aku tetap tahu 
kehadiranmu
hanya dengan....sambung


So perkataan tuna netra tu yang kurang faham..bila zaza search dekat google maksudnya buta. Mungkin penulis boleh tulis dibahagian bawah maksud perkataan tersebut.

Buku Teruntuk Langit Yang Bercanda by Mustaqim Jiwa

Buku Teruntuk Langit Yang Bercanda by Mustaqim Jiwa

Antara ayat-ayat yang menarik hati zaza,

Kamu sering bertanya mengapa hidup ini sentiasa penuh liku ujian? Mengapa ada hari menjadi kejam dengan mengambil sesuatu yang belum lagi bersedia untuk dilepaskan? Ada hari pula yang berisi kejutan dengan menghadirkan sesuatu yang tak rela dijemput.

Jawab aku; itu kerana kehidupan ini ada peraturan yang mesti terus berjalan. Setiap apa yang berlaku di dalam hidup ini, mirip dengan pergerakan semesta. Kerana semesta itu ialah manifestasi kehidupan.

Seperti di waktu malam, ada kalanya dia membisudan adakalanya dia berlagu. Ada malam dia kesunyian dan ada malam dia ditemani bintang. Seperti siang, adakalanya dia.... sambung

Kalau nak tahu isi keseluruhan, korang kena belilah buku ni okayyy..

Foto : Nukilan Biruni

Profile Penulis

Mustaqim Jiwa atau dikenali sebagai Serban Putih dan kini menggunakan nama pena Jiwa adalah anak kelahiran Singapura. Jiwa merupakan seorang penulis dan public figure yang menyebarkan mesej positif salam rona aestetik.

Buku pertamanya adalah "Daielogy" yang diterbitkan pada 2016. Kemudian menerbitkan buku kedua bertajuk "Terlena Di Salah Syurga "

Pada tahun 2019, Jiwa telah menerbitkan buku "Ketika Hati Berfatwa" dibawah terbitan sendiri iaitu Nukilan Biruni. Buku Ketika Hati Berfatwa telah dicalonkan sebagai MPH Best of 2019 dan memasuki carta MPH BestSeller lebih 10 kali.

Buku Teruntuk Langit Yang Bercanda by Mustaqim Jiwa
Foto : Nukilan Biruni

Buku ini boleh dibeli di website : www.nukilanbiruni.com

Setiap pembelian, korang boleh pilih nak beli buku sahaja atau sekali dengan balutan ( Vintage Bookwrap ). Kalau sekali balutan ada pertambahan harga.





Nantikan review buku : Ketika Hati Berfatwa

Buku Yang Menarik Untuk Dibaca :













CONTINUE READING
Zaza Iman
3 Comments

Ketika Hati Berfatwa by Mustaqim Jiwa ( Nukilan Biruni )

Ketika Hati Berfatwa by Mustaqim Jiwa ( Nukilan Biruni )


Assalamualaikum,

Alhamdulillah ini adalah buku kedua karya Mustaqim Jiwa yang zaza miliki bertajuk Ketika Hati Berfatwa. Jika sebelum ni zaza ada kongsikan tentang bukunya yang lain bertajuk Teruntuk Langit Yang Bercanda

Sebelum ini, Mustaqim Jiwa menggunakan nama pena Serban Putih. Untuk buku Ketika Hati Berfatwa ni zaza tertarik nak beli sebab ada rakan pengikut zaza kat instagram yang share. Hari tu zaza ada buat servey tentang buku motivasi apa yang best untuk dibaca. So dia cakap dia ada baca buku Ketika Hati Berfatwa ni..sebenarnya dah lama dah zaza nampak buku ni dekat instagram Mustaqim Jiwa ni..cuma tak beli-beli lagi..dan akhirnya beli juga sebab pertama zaza suka dengan tajuk dia. Baca tajuk pun dah menarikkan..dan kedua zaza suka tengok design cover buku ni..rasa macam..hmm tak tahu nak cakap. Macam terpegun la..macam ada sesuatu yang indah dan ketenangan.

Ketika Hati Berfatwa by Mustaqim Jiwa ( Nukilan Biruni )
Foto - Nukilan Biruni

Sinopsis

Hati itu ibarat raja yang bersemayam di dalam jiwa manusia. Singgahsananya dipikul oleh bala tentera yang merupakan anggota tubuh manusia. Apabila raja itu baik, damailah kerajaannya dan jikalau ia rosak, maka hancur punahlah kerajaannya. Tuhan menjadikan hati manusia sebagai wadah terbitnya nur iman. Sehinggakan Dia tidak melihat kecantikan wajahmu, namun yang dilihat hanyalah kesucian hatimu. Daripada penulis buku bestseller, “Daielogy” dan “Terlena Di Salah Syurga”, kali ini Serban Putih di dalam “Ketika Hati Berfatwa” mengajak pembaca untuk mendengar hatinya berbicara seribu bahasa.

Tatkala dilanda dilema hidup yang rumit. Hati itu seakan memberi fatwa atau nasihat bagaimana hendak dilanjutkan dari titik persimpangan itu. Kerana hati itu memberi petunjuk kepada kebaikan dan ia meronta apabila disasar kepada keburukan. Namun, hati seperti manakah yang mampu memberikan fatwa yang sebenar-benarnya? Maka buku inilah yang bakal mengungkap rahsianya.

Ketika Hati Berfatwa by Mustaqim Jiwa ( Nukilan Biruni )


***

Buku Ketika Hati Berfatwa ini mempunyai muka surat 1-217. Pada muka surat hadapan penulis menyelitkan kata-kata "Ya Allah Janganlah Buatkan Hatiku Yang Lemah Ini Berpaut Kepada Apa Yang Bukan Milikku" dan banyak topik yang diceritakan. Antara tajuk yang menarik, Tidak Hafal Al Ikhlas?, Kamu adalah Apa yang Kamu Fikirkan, Mengumpat dengan Senyuman, Jenazahnya Disolatkan Malaikat, Solat Di Dalam Syurga dan banyak lagi.

Kata penulis, buku ini diterbitkan supaya dijadikan teman yang menegur aib dan silap dalam senyap.

Ketika Hati Berfatwa by Mustaqim Jiwa ( Nukilan Biruni )
Foto : Nukilan Biruni


Dalam buku ini juga teselit puisi indah yang estetik. Salah satu puisi yang zaza suka,

DISYURGA

Wahai sahabatku
dikala aku
beri nasihat
mengenai akhirat

bermakna
aku tidak hanya
ingin berteman
denganmu
didunia sahaja

tetapi disyurga jua

***

Alhamdulillah, banyak kisah-kisah yang memberikan pengajaran baik dan teguran buat diri zaza yang sering leka. Buku ini sesuai juga untuk diberi hadiah buat sesiapa saja yang berada disekeliling kita.

Diakhir buku banyak tazkirah dan kisah para Nabi dan sahabat-sahabatnya.

Profile Penulis

Mustaqim Jiwa atau dikenali sebagai Serban Putih dan kini menggunakan nama pena Jiwa adalah anak kelahiran Singapura. Jiwa merupakan seorang penulis dan public figure yang menyebarkan mesej positif salam rona aestetik.

Buku pertamanya adalah "Daielogy" yang diterbitkan pada 2016. Kemudian menerbitkan buku kedua bertajuk "Terlena Di Salah Syurga "

Pada tahun 2019, Jiwa telah menerbitkan buku "Ketika Hati Berfatwa" dibawah terbitan sendiri iaitu Nukilan Biruni. Buku Ketika Hati Berfatwa telah dicalonkan sebagai MPH Best of 2019 dan memasuki carta MPH BestSeller lebih 10 kali.

Buku Ketika Hati Berfatwa kini diterbitkan dalam edisi kemaskini. Buku ini boleh dibeli di website www.nukilanbiruni.com

Setiap pembelian, korang boleh pilih nak beli buku sahaja atau sekali dengan balutan ( Vintage Bookwrap ). Kalau sekali balutan ada pertambahan harga.




CONTINUE READING
Zaza Iman
1 Comments

Takdir 3 : Janji-Nya Yang Tidak Termungkir by Hilal Asyraf

Takdir 3 : Janji-Nya Yang Tidak Termungkir by Hilal Asyraf


"Wahai manusia, dengarlah sungguh-sungguh kata-kata ini. Sembahlah Allah, Diri kan lah solat 5 waktu, Berpuasalah di bulan Ramadan, Tunaikanlah zakat daripada kekayaanmu, kerjakanlah haji jika mampu. Ketahuilah setiap muslim itu bersaudara kepada muslim yang lain.

Ingat, bahawa kamu akan menghadap Allah pada suatu hari nanti untuk dipertangungjawabkan atas segala apa yang kamu kerjakan. Oleh itu awasilah. Jangan kamu sesekali terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaanku.

Ditinggalkan kita dengan dua perkara, jika berpegang teguh, nescaya kita tidak akan sesat selamanya iaitu AL QURAN dan SUNNAH Utusan Langit Terakhir."

***

Takdir 3 : Janji-Nya Yang Tidak Termungkir, buku terakhir dalam trilogi Takdir oleh Hilal Asyraf.

Takdir 3 : Janji-Nya Yang Tidak Termungkir by Hilal Asyraf
Versi Baru

Sinopsis

Menerima pukulan demi pukulan, kepercayaan terhadap Yang Maha Berkuasa Atas Segala-galanya menipis. Angkasa Sakti teruji dengan dasyat.

Membalas apa yang menimpa ke atas mereka, Kerajaan Tanah Haram bergabung dengan Kerajaan Sorga dan Janggel, membentuk Kesatuan Ummah, melancarkan serangan ke atas Kerajaan Utopia. Namun disini Angkasa dipukul dengan pendedahan yang hampir meranapkan semangatnya.

Janji-janji Yang Maha Berkuasa Atas Segala-galanya mula dipersoal.

Apakah benar janji-janji kemenangan yang selama ini dicanangkan? atau semuanya sekadar satu ilusi?


***

Wahai kaum Muslimin yang berjihad di jalan Allah. Ingatlah kalian bukan lagi Tentera Kerajaan Tanah Haram atau Tentera Sorga. Dengan gabungan ini, kalian merupakan sebahagian daripada Kesatuan Ummah!. Wahai Tentera Kesatuan Ummah, sesungguhnya telah dijanjikan untuk ummah ini kemenangan. Tetapi kita sering melihat kemenangan itu secara material. Kemenangan pertempuran, kemenangan harta kekayaan, kemenangan kehendak lahiriah. Maka...


***

Engkau tahu, Utusan Langit Terakhir berjuang berapa tahun?"

"23 tahun. 13 tahun di sini, Makkah. Baki 10 tahun di Madinah."

Engkau telah menyertai perjuangan menumbangkan Sang Asura, berapa tahun?'

Angkasa Sakti terdiam. Tidak sepanjang itu.

"23 tahun itu, Baginda pernah berhadapan kekalahan-kekalahan peperangan, kematian insan-insan tersayang, sahabat-sahabat yang terkorban di medan perang, masalah rumah tangga, dihalau keluar dari tanah sendiri, diracun, disihir. Jika selepas beberapa kali hal itu berlaku, Baginda merasakan takdir telah menulisnya untuk gagal, apa akan diteruskan sehingga terbuka kembali Kota ini untuknya? Sehingga sempurnanya Al Quran? Sehingga tahun ke -23?'

Takdir 3 : Janji-Nya Yang Tidak Termungkir by Hilal Asyraf

***

Engkau tahu anakanda Ruh Faizan, aku ada menghafal beberapa potong ayat Al Quran." Endless bersuara sambil terus memandang sekujur tubuh Sang Asura. "Kerana ayat-ayat ini berbekas kepadaku.

"Ayat apa?"

" Dia-lah Tuhan yang memperlihatkan kepada kamu tanda-tanda keesaan-Nya dan kekuasaan-Nya dan yang menurunkan sebab-sebab rezeki dari langit. Dan tiadalah yang ingat serta mengambil pelajaran melainkan orang yang sentiasa memberikan perhatian.

Oleh itu, maka sembahlah kamu akan Allah dengan mengikhlaskan ibadat kepada-Nya sekalipun orang-orang kafir tidak menyukai.

Dia-lah yang Yang Maha tinggi darjat kebesaran-Nya. Kepada sesiapa yang dikehendakinya di antara hamba-hamba-Nya, supaya Dia memberi amaran tentang hari pertemuan

Iaitu hari mereka keluar dengan jelas nyata, tidak akan tersembunyi kepada Allah sesuatupun daripada hal keadaan mereka. Siapakah yang menguasai kerajaan pada hari ini? Dikuasai Allah Yang Maha Esa, lagi Yang Mengatasi Kekuasaan -Nya segala-galanya!'. Ayat 13-16 daripada Surah Ghafir itu turut dihafal baik oleh Aizan Fahmi.

Biodata Penulis :


Mohamad Hilal Asyraf bin Abdul Razak. Berasal dari Johor dan merupakan graduan di Yarmouk University dalam bidang Usuluddin. Memulakan karier sebagai penulis sejak 2009. Aktif dalam menghasilkan karya-karya fiksyen dan non fiksyen. Telah menghasilkan lebih 40 buah karya. Merupakan mengasas kepada website Langitilahi dan kini menguruskan perniagaan penerbitannya sendiri.

Takdir 2 : Percaya Yang Tidak Sirna by Hilal Asyraf
Versi Baru 2020













CONTINUE READING
Zaza Iman
7 Comments
[name=Zaza Iman] [img=//1.bp.blogspot.com/-8j45hR6olsE/Xln24i0ROfI/AAAAAAAAUzk/ROXuH0RAwwEp4ieukCmSm4vXZla9ebEVQCLcBGAsYHQ/s1600/100profile.jpg] [description=Hi, i am zaza. I love cat..dan makan makan...I also love photography but I have no skills about it. For any review please email me at zazaiman17@yahoo.com] (facebook=https//www.facebook.com/zazaxleshsophia) (twitter=Twitter Profile Url) (instagram=Instagram Profile Url) (bloglovin=Blogvin Profile Url) (pinterest=Pinterest Profile Url) (tumblr=Tumblr Profile Url)